Pielonefritis pada kehamilan: pengobatan, dan bagaimana mencegah komplikasi

Selama kehamilan, tubuh wanita secara bertahap dibangun kembali. Tetapi kadang-kadang adaptasi terjadi pada batas kemungkinan, yang menciptakan prasyarat untuk munculnya patologi kehamilan. Gejala pielonefritis selama kehamilan juga terjadi jika organisme ibu tidak mampu beradaptasi dengan janin yang tumbuh cepat. Perubahan beban pada ginjal dan fitur urodinamik selama periode ini dapat menyebabkan penyakit, yang tidak selalu hilang setelah melahirkan.

Pielonefritis akut terjadi pada 3-10% dari semua kehamilan. Paling sering, penyakit primer terjadi selama kehamilan pertama. Ini disebabkan dinding perut anterior lebih elastis. Tidak terlalu rentan untuk melakukan peregangan, sehingga rahim yang tumbuh memberikan tekanan pada ureter, menyebabkan mereka menyempit dan memperburuk aliran urin. Dengan kehamilan berulang, pielonefritis primer terjadi jauh lebih jarang.

Siapa yang berisiko

Kondisi tertentu diperlukan untuk peradangan pada sistem panggul-panggul.

  • Fitur anatomi. Kelainan bawaan dari struktur ginjal atau ureter melanggar mekanisme keluarnya urin. Sebelum kehamilan, ini mungkin tidak menarik perhatian, tetapi pada tahap awal sering ada tanda-tanda stagnasi urin dan perkembangan peradangan.
  • Infeksi. Proses peradangan pada ginjal yang dikandung, bacteriuria asimptomatik, serta sistitis, kolpitis, dan fokus infeksi kronis dalam tubuh dapat menyebabkan infeksi ginjal.
  • Pelanggaran urodinamik. Biasanya, urin mengalir ke bawah ureter ke kandung kemih, di mana secara bertahap menumpuk. Tetapi pada wanita hamil, di bawah tindakan progesteron, ada penurunan motilitas ureter, pembesaran panggul yang moderat, melemahnya sfingter. Karena itu, mungkin terjadi refluks urin - refluks balik. Sifat turbulen dari aliran urin juga mempengaruhi perkembangan pielonefritis gestasional. Stagnasi dan peningkatan tekanan hidrostatik menyebabkan perkembangan mikroorganisme patogen.

Agen penyebab patologi adalah:

  • staphylococcus;
  • streptokokus;
  • protei;
  • E. coli;
  • enterococci.

Gejala pielonefritis selama kehamilan

Bentuk akut ditandai dengan onset yang tajam, dimanifestasikan oleh tanda-tanda keracunan, peningkatan suhu. Pielonefritis kronis berlanjut dengan periode eksaserbasi dan remisi, merupakan konsekuensi dari penyakit akut. Tergantung pada periode kehamilan, tanda-tanda patologi memiliki karakteristiknya sendiri.

  • 1 trimester Sindrom nyeri yang diucapkan yang menyerupai kolik ginjal. Lokalisasi utama adalah di belakang, tetapi juga memberikan ke perut bagian bawah, alat kelamin.
  • 2 dan 3 trimester. Sindrom nyeri tidak begitu terasa, lebih banyak gangguan buang air kecil. Kadang-kadang ketika serangan rasa sakit terjadi, seorang wanita mengambil posisi siku-lutut paksa, di mana kondisinya lega.

Apa yang bisa berbalik

Waktu kritis untuk timbulnya patologi adalah trimester ke-2. Peningkatan progesteron yang cepat, peningkatan uterus menyebabkan gejala pertama. Pada periode yang sama, komplikasi pertama mungkin muncul. Kemungkinan konsekuensi untuk janin: infeksi intrauterin, keterlambatan perkembangan, lahir mati. Pada tahap selanjutnya, komplikasi berikut dapat berkembang:

  • anemia;
  • pengiriman prematur;
  • insufisiensi plasenta;
  • preeklampsia;
  • septikemia;
  • syok toksik infeksius.

Naskah buruk

Gestosis adalah komplikasi berbahaya, yang dalam kasus yang parah dapat menyebabkan solusio plasenta dan kematian janin, serta perkembangan DIC pada ibu. Kondisi ini terjadi pada latar belakang retensi cairan dan pembentukan edema, tekanan darah tinggi. Sebuah protein muncul dalam urin yang membawa sebagian air bersamanya dan mengintensifkan manifestasi gestosis.

Gestosis mempengaruhi fungsi semua sistem tubuh. Pembengkakan fundus menyebabkan gangguan penglihatan. Keringat dari bagian darah yang cair juga terjadi pada otot jantung. Konsekuensi dari ini adalah pelanggaran irama, bradikardia, perkembangan gagal ventrikel kiri. Ini mempengaruhi suplai darah ke paru-paru: edema juga berkembang di jaringan paru-paru, ventilasi berkurang. Akumulasi produk pertukaran gas mengarah pada pengembangan asidosis metabolik.

Bahayanya adalah pembentukan DIC, yang dapat terjadi dalam bentuk kronis selama kehamilan. Ini meningkatkan viskositas darah, ada risiko trombosis dan emboli.

Ketika kehamilan dikontraindikasikan

Untuk mencegah perkembangan skenario seperti itu, perlu untuk mengambil pendekatan yang disengaja untuk kehamilan. Pielonefritis tidak selalu terjadi dalam bentuk yang parah. Tetapi ada kondisi di mana tidak mungkin untuk meminimalkan risiko. Kehamilan dilarang dalam situasi berikut:

  • pielonefritis, yang dikombinasikan dengan azotemia;
  • hipertensi pada pielonefritis kronis;
  • kerusakan ginjal tunggal;
  • glomerulonefritis dengan hipertensi atau azotemia.

Survei

Jika dicurigai pielonefritis, tes laboratorium dan pemeriksaan instrumental ditentukan. Sampel pasti dilakukan:

Dilakukan penghitungan darah dan urin lengkap Nechiporenko. Ketika patologi mengungkapkan sejumlah besar leukosit dalam urin, sel-sel bakteri. Peningkatan konsentrasi residu nitrogen dan urea juga sering ditemukan.

Diagnostik instrumental dilakukan hanya metode yang aman untuk anak, metode radiologis dan radioisotop tidak digunakan. Dasar diagnosis adalah:

  • Ultrasonografi ginjal dengan doppler;
  • pencitraan termal;
  • sistoskopi;
  • hromotsistoskopiya.

Opsi perawatan

Pengobatan pielonefritis selama kehamilan ditujukan untuk meningkatkan parameter laboratorium, memulihkan fungsi ginjal dan menghilangkan gejala utama. Metode narkoba dan non-narkoba digunakan.

Diet

Diet harus membantu meningkatkan jumlah urin, pengasamannya dan meningkatkan aliran keluar. Karena itu, perlu minum jus cranberry, air mineral yang dianjurkan tanpa gas. Menu membatasi jumlah garam, acar, hidangan berlemak dan pedas. Kecualikan:

Resep rakyat

Pengobatan dengan obat tradisional hanya dapat digunakan dalam kombinasi dengan terapi konservatif. Penyebab peradangan ginjal adalah infeksi bakteri, dan tidak dapat dikalahkan tanpa antibiotik. Dari metode populer di rumah, Anda dapat menerapkan biaya ginjal, rebusan bearberry, lingonberry. Umpan balik pada perawatan ini adalah positif dari sisi dokter dan pasien.

Obat-obatan

Antibiotik diresepkan dengan mempertimbangkan kepekaan patogen terhadapnya dan masa kehamilan. Gunakan obat yang dilindungi aminopenicillin secara oral atau injeksi:

  • amoksisilin dan asam klavulanat;
  • amoksisilin dan sulbaktam.

Dalam hal intoleransi terhadap penisilin, sefalosporin generasi kedua dan ketiga diresepkan. Tetapi mereka diberi preferensi di kemudian hari. Dari trimester kedua Anda dapat menetapkan makrolida.

Antibiotik berikut memiliki konsekuensi negatif bagi anak:

  • fluoroquinolones;
  • sulfonamid;
  • aminoglikosida.

Mereka hanya digunakan dalam kasus yang parah untuk alasan kesehatan dari ibu. Perawatan berlangsung 10-14 hari, dan kriteria penyembuhan adalah urinalisis baik dua kali lipat.

Operasi

Terkadang ada kebutuhan untuk perawatan bedah. Ini biasanya terjadi dengan ketidakefektifan terapi obat dan perkembangan abses atau gangguan fungsi ginjal.

Dalam kasus yang jarang terjadi, perjalanan penyakit menjadi kritis ketika pelestarian kehamilan menjadi tidak mungkin. Gangguan medis dilakukan dalam kondisi berikut:

  • pielonefritis pada latar belakang preeklamsia berat;
  • gagal ginjal akut;
  • hipoksia janin akut;
  • ketidakefektifan pengobatan dan kerusakan.

Pielonefritis yang teridentifikasi pada wanita hamil mengarah pada kebutuhan untuk rawat inap yang direncanakan. Pertama kali dilakukan pada trimester pertama, untuk menentukan kemungkinan melestarikan kehamilan dan taktik perawatan. Rawat inap wajib kedua dilakukan pada akhir detik - awal trimester ketiga, ketika risiko komplikasi meningkat. Ini memungkinkan Anda mengambil tindakan yang diperlukan tepat waktu dan mengurangi risiko.

Pielonefritis pada kehamilan menimbulkan konsekuensi bagi anak

Pielonefritis pada wanita hamil

Konsekuensi pielonefritis untuk wanita hamil tidak dapat diprediksi, jika tidak dilakukan perawatan tepat waktu. Pengobatan modern telah mencapai keberhasilan yang signifikan dalam mengobati penyakit.

Penting untuk mengidentifikasi nosologi secara tepat waktu. Menjalankan patologi menyebabkan komplikasi bernanah, yang diangkat dengan operasi. Gagal ginjal ekstrem dengan kebutuhan untuk segera mengakhiri kehamilan.

Urgensi masalah mengobati penyakit adalah karakteristik dari semua negara Eropa. Hanya di Amerika Serikat, prevalensi nosologi di antara semua infeksi nosokomial adalah sekitar 45%. Untuk mengurangi pielonefritis stasioner selama kehamilan tidak mungkin, meskipun penggunaan antiseptik yang efektif dan kebersihan yang hati-hati. Amerika menghabiskan sekitar $ 2 miliar per tahun untuk perawatan radang ginjal rawat inap.

Pielonefritis pada wanita hamil - apa itu

Infeksi sistem cup-pelvis, interstitium ginjal dengan adanya bakteri dalam urin - pielonefritis. Pada wanita hamil, penyakit ini tidak menunjukkan gejala atau akut. Jalannya tergantung pada jenis patogen, keadaan kekebalan, area kerusakan.

Prevalensi nosologi selama kehamilan adalah sekitar 10%. Ini adalah penyakit yang paling umum terdeteksi dalam mengandung anak. Frekuensi tinggi tidak hanya disebabkan oleh keberadaan bakteri.

Kompresi saluran kemih, urodinamik kongestif adalah faktor provokatif tambahan dari penyakit ini. Peningkatan aktivitas penyakit disebabkan oleh urolitiasis. Semua kondisi ini harus diprediksi pada tahap perencanaan konsepsi.

Tidak spesifiknya proses ini disebabkan oleh berbagai flora yang terdeteksi pada wanita hamil. Sebagian besar kasus dipicu oleh E. coli, ada staphylococcus, chlamydia, ureaplasma, jamur dari genus Candida.

Beberapa studi klinis telah mengungkapkan hubungan antara pielonefritis dan infeksi pada rongga mulut. Penyakit ini sering terdeteksi pada latar belakang karies, furunculosis, tonsilitis, stomatitis. Saat kehamilan terjadi, kelainan hormon itu menyebabkan penurunan imunitas lokal.

Gangguan endokrin disebabkan oleh relaksasi sistem otot ureter. Periode pasca-menopause menciptakan kondisi untuk ketidakseimbangan nada otot polos uretra. Terhadap latar belakang ini, risiko mengembangkan infeksi ginjal tinggi.

Masalah dengan urodinamik, gangguan hormon, progesteron melepaskan ketidakseimbangan - faktor-faktor yang menyebabkan konsekuensi serius bagi anak selama kehamilan. Kecenderungan untuk konstipasi, memperlambat ekskresi urin, kelengkungan ureter, pemanjangan panggul, gangguan suplai darah ginjal membentuk latar belakang yang menguntungkan untuk reproduksi bakteri virulen.

Gangguan disurik menimbulkan masalah bagi perubahan stagnan berikutnya. Terhadap latar belakang peradangan ginjal yang persisten, wanita mengalami sclerosed. Pertumbuhan jaringan fibrosa mengurangi kemampuan konsentrasi urin. Patologi sering dikombinasikan dengan peningkatan tekanan darah. Hipertensi persisten dapat ditelusuri pada 20% wanita hamil.

Semua perubahan patologis di atas membentuk lingkaran setan, di mana satu nosologi menarik yang lain.

Untuk mendiagnosis patologi pada tahap awal bermasalah karena leveling dari gejala klinis penyakit dengan manifestasi toksikosis. Studi laboratorium membantu mengidentifikasi manifestasi patologis pada tahap awal.

Infeksi dinding ureter menyebabkan hipo- dan hipertonisitas saluran kemih di berbagai bagian. Infeksi berkontribusi pada pembentukan batu, bakteriuria. Lingkaran setan pada wanita berkontribusi pada kronisitas dan perjalanan penyakit yang panjang:

Pelanggaran urodinamik; Reproduksi aktif bakteri; Pembentukan batu dan trauma pada dinding uretra; Kesulitan dalam ekskresi urin.

Lingkaran setan seperti itu memprovokasi kegagalan dengan peningkatan risiko kecacatan atau kematian.

Pielonefritis pada kehamilan: konsekuensi bagi anak

Konsekuensi untuk anak dengan pielonefritis yang berkepanjangan tidak lulus tanpa jejak. Remisi patologi muncul dengan kekuatan baru. Konsekuensi yang paling berbahaya adalah keracunan janin dengan keterbelakangan jaringan ginjal. Kematian jaringan secara bertahap terbentuk ketika tingkat urea dan kreatinin darah meningkat. Zat-zat ini tidak secara fisiologis melewati penghalang plasenta. Setelah lesi bakteri, penghalang plasenta terganggu, yang berkontribusi pada penetrasi partikel molekul besar dari darah ibu ke dalam aliran darah anak.

Ada sejumlah aturan yang harus diikuti untuk mengurangi efek penyakit:

Jus cranberry selama kehamilan mengasamkan urin, yang membantu mengurangi aktivitas reproduksi mikroorganisme; Gunakan lebih banyak cairan untuk meningkatkan pembentukan urin, meningkatkan pencucian bakteri patologis dari sistem genitourinari; Amati kebersihan organ kemih. Wanita, setelah dicuci, harus menyeka dari depan ke belakang, yang mengurangi risiko bakteri dari rektum memasuki organ kemih; Prosedur toilet untuk alat kelamin lebih disukai dilakukan sebelum hubungan seksual; Stasis urin berkurang setelah minum banyak. Jika prosedur konservatif tidak membantu, perawatan bedah diperlukan.

Efek pielonefritis pada anak dapat menjadi bencana. Deteksi dini peradangan pada interstitium ginjal mencegah kelainan janin. Gudang obat medis cukup luas untuk mencegah konsekuensi bagi anak dengan pielonefritis pada wanita hamil.

Pengobatan pielonefritis pada wanita hamil

Pada trimester pertama pengobatan pielonefritis, hanya zat-zat toksik rendah dengan efek merusak rendah pada embrio yang dapat digunakan. Sediaan farmasi yang menekan pertumbuhan mikroorganisme gram positif dan gram negatif dengan efek toksik minimal pada organ janin diizinkan. Antibiotik seharusnya tidak menembus penghalang plasenta. Kerusakan pada plasenta selama toksikosis dan infeksi bakteri tidak bisa dikesampingkan. Penisilin semi-sintetis dianggap sebagai pilihan terbaik.

Perkembangan organ anak pada trimester kedua dan ketiga berhenti, oleh karena itu spektrum antibiotik diperluas untuk mengurangi konsekuensi bagi anak.

Obat antibakteri yang digunakan dalam kehamilan 2-3 semester trimester:

Sefalosporin; Penisilin; Makrolida; Nitrofuran.

Pada periode postpartum adalah rasional untuk menggunakan fluoroquinolones. Untuk periode pengobatan, sebaiknya menolak menyusui.

Durasi terapi berlangsung sekitar 10 hari. Anak selama 5 hari pertama pengenalan antibiotik dilakukan secara parenteral.

Obat pilihan adalah opsi berikut:

Amoksisilin klavulanat (1,2 g intravena); Ampisilin (intramuskuler, intravena, masing-masing 1 gram); Sulbactam, ampisilin (intravena, intramuskuler, masing-masing 2-3 gram); Sefalosporin 1 gram.

Untuk mencegah konsekuensi untuk penggunaan rasional tanaman uroseptikov anak. Obat herbal pada abad ke-21 telah memperoleh babak baru pengembangan. Persiapan herbal digunakan sejak zaman kuno. Ekstrak obat tidak kalah dengan obat-obatan. Tindakan klinis obat herbal telah dipelajari oleh banyak penelitian. Para ilmuwan telah membuktikan efisiensi tinggi cinta, bidang ivy dengan perubahan inflamasi dalam sistem kemih.

Pielonefritis pada wanita hamil: pengobatan Kanefron H

Penggunaan teknologi tinggi memberikan kontrol kualitas jamu multi-tahap. Canephron H adalah obat herbal berdasarkan daun rosemary, akar lovage, dan rumput centaury. Komposisi gabungan menyediakan mekanisme aksi berikut:

Diuretik; Anti-inflamasi; Antispasmodik; Antiseptik; Antibakteri.

Aspek positif dari perawatan dengan Kanephron H adalah karena asam fenokarbolik, minyak atsiri, pahit, ftalat. Efek diuretik dari obat ini disebabkan oleh ekspansi tubulus ginjal. Asam fenokarbolik memberikan efek osmotik dengan mengurangi penyerapan natrium dan air.

Peningkatan ekskresi cairan disediakan oleh pelanggaran keseimbangan ion. Canephron memiliki efek hemat kalium. Tindakan antispasmodik disediakan oleh flavonoid. Minyak rosemary dan lovage memiliki khasiat yang serupa. Asam fenokarbolik adalah antispasmodik yang lemah. Senyawa fenolik mengganggu reaksi peroksidasi radikal.

Spektrum antimikroba yang luas dari canefron H disediakan oleh bahan-bahan berikut:

Flavonoid; Asam fenokarbolik; Asam rosmarinic.

Keuntungan utama Kanefron H adalah efek antiinflamasi dan antimikroba pada peradangan kronis uretra. Penghapusan asam fenokarbolik, sulfit, metabolit glukuronidasi dengan urin mengubah keasaman urin. Penghapusan mikroorganisme dari saluran kemih dipastikan dengan adanya biflavonoid. Peningkatan ekskresi asam urat mencegah pembentukan batu kemih.

Pengobatan konservatif pielonefritis selama kehamilan

Perawatan konservatif pielonefritis selama kehamilan membutuhkan pertimbangan efek samping dari sediaan farmasi untuk anak. Implikasinya bagi anak-anak bisa tidak dapat diprediksi.

Dengan aktivitas nyata dari proses inflamasi sistem cawan dan panggul, terapi obat interstitial harus ditujukan untuk meningkatkan suplai darah, meningkatkan perlindungan lokal. Obat herbal membantu di awal kehamilan. Di hadapan flora bakteri, penggunaan antibiotik adalah wajib.

Agen antibakteri yang digunakan dalam membawa anak:

Fluoroquinolon (masing-masing tavanic 250 mg); Beta laktam (augmentin); Ceftriaxone (intramuskuler, 2 gram intramuskuler, cefazolin sebanyak gram tiga kali sehari).

Aminoglikosida pada wanita hamil tidak berlaku. Tobramycin, gentamisin memiliki aksi oto-dan nefrotoksik. Efek merusak pada daun telinga meluas tidak hanya pada orang dewasa, tetapi juga pada janin. Generasi baru obat (netilmicin) ditandai dengan efek toksik yang rendah.

Tetrasiklin modern dapat digunakan untuk mengobati pielonefritis selama kehamilan (doksibena). Hanya obat terlarang dari generasi tua. Macrolides (rulid, sumamed) digunakan 1 tablet per hari, yang nyaman. Dosis efektif minimum agen dalam darah menyebabkan efek samping yang rendah pada janin, jika secara teoritis diasumsikan bahwa obat tersebut akan menembus plasenta.

Saat menggendong anak, sterilisasi saluran kemih berperan. Relief eksaserbasi dan pencegahan kekambuhan adalah tugas penting pada tahap perencanaan konsepsi. Untuk tujuan ini, kursus kemoterapi telah dikembangkan. Lebih sulit untuk menyingkirkan nefritis tubulointerstisial, diprovokasi oleh flora dengan peningkatan resistensi terhadap obat-obatan antibakteri. Obat herbal adalah nyawa. Jika obat herbal tidak membantu, Anda harus mengganggu persalinan.

Cara memilih antibiotik yang tepat untuk peradangan ginjal:

Pertimbangan perawatan sebelumnya; Analisis farmakokinetik antibakteri; Dosis obat yang benar; Evaluasi keasaman urin.

Durasi pengobatan tergantung pada tingkat eliminasi patogen. Efek samping yang lebih sedikit pada anak akan diberikan pembebasan cepat dari infeksi. Beberapa ahli ginekologi melakukan terapi empiris penyakit dengan dosis obat yang lebih tinggi, yang akan mengurangi waktu penggunaan obat-obatan.

Selama melahirkan anak, beban pada tubuh wanita meningkat secara signifikan, karena banyak sumber daya yang dibutuhkan untuk pembentukan dan perkembangan janin. Kehadiran seorang wanita dari penyakit kronis, dengan satu atau lain cara, dapat mempengaruhi jalannya kehamilan atau kesehatan bayi di masa depan, serta penyakit yang didapat selama kehamilan itu sendiri.

Wanita dalam posisi tersebut dapat mengalami radang ginjal, yang disebut pielonefritis gestasional. Penyakit ini dianggap berbahaya, karena dapat mempengaruhi tidak hanya kondisi ibu, tetapi juga menyebabkan komplikasi serius selama kehamilan. Tidak mungkin membiarkan situasi berjalan seperti semula dan mengabaikan masalahnya, perlu berkonsultasi dengan dokter tepat waktu - dengan pengamatan terus-menerus dan perawatan yang tepat, cukup realistis untuk meminimalkan risiko bagi bayi dan meningkatkan kondisi ibu. Kalau tidak, mungkin ada konsekuensi berbahaya yang perlu diketahui.

Efek pielonefritis pada perjalanan kehamilan

Pielonefritis pada wanita hamil tidak jarang

Penyakit ini menyebar luas karena patogennya adalah mikroorganisme oportunistik, yang memicu perkembangan proses inflamasi pada ginjal hanya di bawah pengaruh faktor-faktor spesifik. Escherichia coli (terdeteksi pada 40% kasus), Proteus, Enterococcus, Streptococcus dan bakteri lain dapat memicu penyakit. Pielonefritis dapat menjadi konsekuensi dari pertumbuhan janin (rahim yang membesar mencubit ureter), perubahan latar belakang hormonal, berkurangnya kekebalan dan penyakit sebelumnya - hampir semua faktor ini terjadi selama kehamilan, yang menjelaskan tingginya risiko penyakit.

Diagnosis semacam itu segera menempatkan wanita dalam kelompok risiko dan menjadi alasan untuk pemantauan terus-menerus oleh dokter. Penyakit ini muncul (atau diperburuk jika sebelum kehamilan), sering dalam periode 22 hingga 29 minggu, ketika ada perubahan tajam dalam latar belakang hormon dalam tubuh karena peningkatan kadar hormon seks dan hormon kortikosteroid. Jika seorang wanita menderita pielonefritis kronis sebelum kehamilan, periode ini dianggap kritis dan sangat berbahaya. Perlu diketahui bahwa dalam 10% kasus selama mengandung bayi, bentuk penyakit kronis tidak menjadi aktif, dan tidak memanifestasikan dirinya secara simtomatik.

Kesulitan terpisah terletak pada keterbatasan metode yang dapat digunakan untuk mendiagnosis penyakit. Palpasi organ tidak akan memberikan hasil yang diinginkan, karena rahim sangat membesar, dan karena itu menjadi tidak mungkin untuk mendapatkan data tentang keadaan organ dari luar, metode menggunakan radiasi juga dikontraindikasikan. Diagnosis ibu dibuat berdasarkan analisis laboratorium urin dan USG.

Penting untuk memantau kondisi tubuh dan mencatat semua sensasi yang tidak biasa.

Konsekuensi terburuk pielonefritis adalah terminasi kehamilan, yang dapat terjadi kapan saja. Pielonefritis dapat menyebabkan persalinan prematur dan pelepasan cairan ketuban yang tertunda. Komplikasi kehamilan dan persalinan yang disebabkan oleh pielonefritis juga termasuk:

perdarahan hebat selama persalinan; kekuatan kontraksi yang tidak mencukupi (dengan kata lain, kelemahan persalinan); solusio plasenta; anemia pada ibu selama kehamilan

Pada setengah dari wanita yang didiagnosis dengan pielonefritis selama kehamilan mengalami keadaan toksikosis lanjut yang kompleks (atau preeklampsia), yang pada sepertiga kasus mengarah pada penyelesaian persalinan dengan kelahiran prematur.

Baik preeklampsia dan kondisi yang lebih serius dapat menyebabkan pembengkakan.

Toksikosis lanjut yang disebabkan oleh pielonefritis, menyebabkan gangguan sirkulasi darah ke seluruh tubuh, menjadi kental dan kurang jenuh dengan oksigen, yang mempengaruhi tidak hanya keadaan ibu, tetapi juga nutrisi janin. Gestosis memicu munculnya edema aktif (edema menjadi lebih kuat dan muncul di tempat yang tidak biasa), peningkatan tekanan darah, dan dalam beberapa kasus efek negatif pada sistem saraf pusat, menyebabkan kejang.

Kesulitan khusus timbul pada pasien dengan satu ginjal - proses inflamasi merupakan kontraindikasi langsung untuk kehamilan. Untuk menjadi hamil, wanita seperti itu hanya dapat bekerja jika ginjalnya berfungsi normal, tetapi sedikit saja fungsinya, dokter mengganggu kehamilan.

Bagaimana pengaruh pielonefritis ibu pada bayi yang belum lahir?

Bahaya pertama bagi bayi adalah kemungkinan penularan penyakit. Konsekuensi dari infeksi intrauterin sangat berbahaya - anak dapat mengembangkan patologi organ (paling sering jantung dan ginjal menderita). Faktanya, setiap penyakit yang diderita bayi berdampak pada kesehatannya di masa depan. Jadi, pielonefritis dapat menyebabkan kekebalan yang lemah, yang selanjutnya akan menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi banyak penyakit.

Kemungkinan efek pielonefritis pada anak (foto)

Jaundice suhu rendah Kekebalan lemah

Penyakit ini dapat menyebabkan hipoksia janin - kekurangan oksigen, yang menghambat perkembangan semua organ dan sistem anak (efek ini diamati pada 50% kasus). Akibatnya, bayi bisa dilahirkan dengan berat badan kecil dan sangat lemah. Efek lain pielonefritis pada janin juga dicatat:

hipotermia atau suhu tubuh anak yang rendah; asfiksia, disertai lesi pada sistem saraf pusat; ikterus yang berkepanjangan.

Penting untuk dipahami bahwa adanya komplikasi dan risiko terjadinya tidak ditentukan sama sekali pada saat diagnosis dilakukan pada seorang wanita, tetapi oleh seberapa tepatnya proses inflamasi berlangsung dan seberapa banyak situasi berjalan. Jika ibu hamil akan diamati oleh dokter dan sepenuhnya, pada waktu yang tepat, melaksanakan semua instruksi mereka, maka konsekuensi negatif dapat dihindari sama sekali.

Tentang penulis. Menjadi penulis

Halo Nama saya adalah Inna. Saya seorang dokter spesialis kandungan-kandungan, kepala pusat kesehatan wanita. Setelah lulus dari universitas di spesialisasi "Kedokteran Umum", ada subinternity dalam profil "Kebidanan dan Kandungan" dan setelah itu magang di rumah sakit bersalin klinis.

Bagaimana pielonefritis mempengaruhi bayi selama kehamilan?

Selama melahirkan anak, beban pada tubuh wanita meningkat secara signifikan, karena banyak sumber daya yang dibutuhkan untuk pembentukan dan perkembangan janin. Kehadiran seorang wanita dari penyakit kronis, dengan satu atau lain cara, dapat mempengaruhi jalannya kehamilan atau kesehatan bayi di masa depan, serta penyakit yang didapat selama kehamilan itu sendiri.

Wanita dalam posisi tersebut dapat mengalami radang ginjal, yang disebut pielonefritis gestasional. Penyakit ini dianggap berbahaya, karena dapat mempengaruhi tidak hanya kondisi ibu, tetapi juga menyebabkan komplikasi serius selama kehamilan. Tidak mungkin membiarkan situasi berjalan seperti semula dan mengabaikan masalahnya, perlu berkonsultasi dengan dokter tepat waktu - dengan pengamatan terus-menerus dan perawatan yang tepat, cukup realistis untuk meminimalkan risiko bagi bayi dan meningkatkan kondisi ibu. Kalau tidak, mungkin ada konsekuensi berbahaya yang perlu diketahui.

Efek pielonefritis pada perjalanan kehamilan

Penyakit ini menyebar luas karena patogennya adalah mikroorganisme oportunistik, yang memicu perkembangan proses inflamasi pada ginjal hanya di bawah pengaruh faktor-faktor spesifik. Escherichia coli (terdeteksi pada 40% kasus), Proteus, Enterococcus, Streptococcus dan bakteri lain dapat memicu penyakit. Pielonefritis dapat menjadi konsekuensi dari pertumbuhan janin (rahim yang membesar mencubit ureter), perubahan latar belakang hormonal, berkurangnya kekebalan dan penyakit sebelumnya - hampir semua faktor ini terjadi selama kehamilan, yang menjelaskan tingginya risiko penyakit.

Diagnosis semacam itu segera menempatkan wanita dalam kelompok risiko dan menjadi alasan untuk pemantauan terus-menerus oleh dokter. Penyakit ini muncul (atau diperburuk jika sebelum kehamilan), sering dalam periode 22 hingga 29 minggu, ketika ada perubahan tajam dalam latar belakang hormon dalam tubuh karena peningkatan kadar hormon seks dan hormon kortikosteroid. Jika seorang wanita menderita pielonefritis kronis sebelum kehamilan, periode ini dianggap kritis dan sangat berbahaya. Perlu diketahui bahwa dalam 10% kasus selama mengandung bayi, bentuk penyakit kronis tidak menjadi aktif, dan tidak memanifestasikan dirinya secara simtomatik.

Kesulitan terpisah terletak pada keterbatasan metode yang dapat digunakan untuk mendiagnosis penyakit. Palpasi organ tidak akan memberikan hasil yang diinginkan, karena rahim sangat membesar, dan karena itu menjadi tidak mungkin untuk mendapatkan data tentang keadaan organ dari luar, metode menggunakan radiasi juga dikontraindikasikan. Diagnosis ibu dibuat berdasarkan analisis laboratorium urin dan USG.

Penting untuk memantau kondisi tubuh dan mencatat semua sensasi yang tidak biasa.

Konsekuensi terburuk pielonefritis adalah terminasi kehamilan, yang dapat terjadi kapan saja. Pielonefritis dapat menyebabkan persalinan prematur dan pelepasan cairan ketuban yang tertunda. Komplikasi kehamilan dan persalinan yang disebabkan oleh pielonefritis juga termasuk:

  • perdarahan hebat selama persalinan;
  • kekuatan kontraksi yang tidak mencukupi (dengan kata lain, kelemahan persalinan);
  • solusio plasenta;
  • anemia pada ibu selama kehamilan

Pada setengah dari wanita yang didiagnosis dengan pielonefritis selama kehamilan mengalami keadaan toksikosis lanjut yang kompleks (atau preeklampsia), yang pada sepertiga kasus mengarah pada penyelesaian persalinan dengan kelahiran prematur.

Baik preeklampsia dan kondisi yang lebih serius dapat menyebabkan pembengkakan.

Toksikosis lanjut yang disebabkan oleh pielonefritis, menyebabkan gangguan sirkulasi darah ke seluruh tubuh, menjadi kental dan kurang jenuh dengan oksigen, yang mempengaruhi tidak hanya keadaan ibu, tetapi juga nutrisi janin. Gestosis memicu munculnya edema aktif (edema menjadi lebih kuat dan muncul di tempat yang tidak biasa), peningkatan tekanan darah, dan dalam beberapa kasus efek negatif pada sistem saraf pusat, menyebabkan kejang.

Kesulitan khusus timbul pada pasien dengan satu ginjal - proses inflamasi merupakan kontraindikasi langsung untuk kehamilan. Untuk menjadi hamil, wanita seperti itu hanya dapat bekerja jika ginjalnya berfungsi normal, tetapi sedikit saja fungsinya, dokter mengganggu kehamilan.

Bagaimana pengaruh pielonefritis ibu pada bayi yang belum lahir?

Bahaya pertama bagi bayi adalah kemungkinan penularan penyakit. Konsekuensi dari infeksi intrauterin sangat berbahaya - anak dapat mengembangkan patologi organ (paling sering jantung dan ginjal menderita). Faktanya, setiap penyakit yang diderita bayi berdampak pada kesehatannya di masa depan. Jadi, pielonefritis dapat menyebabkan kekebalan yang lemah, yang selanjutnya akan menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi banyak penyakit.

Kemungkinan efek pielonefritis pada anak (foto)

Penyakit ini dapat menyebabkan hipoksia janin - kekurangan oksigen, yang menghambat perkembangan semua organ dan sistem anak (efek ini diamati pada 50% kasus). Akibatnya, bayi bisa dilahirkan dengan berat badan kecil dan sangat lemah. Efek lain pielonefritis pada janin juga dicatat:

  • hipotermia atau suhu tubuh anak yang rendah;
  • asfiksia, disertai lesi pada sistem saraf pusat;
  • ikterus yang berkepanjangan.

Penting untuk dipahami bahwa adanya komplikasi dan risiko terjadinya tidak ditentukan sama sekali pada saat diagnosis dilakukan pada seorang wanita, tetapi oleh seberapa tepatnya proses inflamasi berlangsung dan seberapa banyak situasi berjalan. Jika ibu hamil akan diamati oleh dokter dan sepenuhnya, pada waktu yang tepat, melaksanakan semua instruksi mereka, maka konsekuensi negatif dapat dihindari sama sekali.

Konsekuensi pielonefritis kronis selama kehamilan untuk anak

Di antara semua kasus pielonefritis pada wanita, sekitar 10% adalah wanita hamil. Pielonefritis cukup berbahaya bagi pasien mana pun, dan selama kehamilan penyakit ini mengancam kesehatan anak yang belum lahir. Karena peradangan ginjal pada wanita didiagnosis 8 kali lebih sering daripada pria, sangat sering bentuk kronis dari penyakit ini diperburuk ketika anak dilahirkan. Jika pielonefritis kronis selama kehamilan ditangani dengan segera dan benar, tidak ada yang akan mengancam kesehatan ibu dan anak.

Fitur penyakit

Penyakit ini lebih sering terjadi pada wanita, karena disebabkan oleh fitur anatomisnya - uretra terletak di dekat vagina, sehingga infeksi dapat dengan mudah menembus dari satu tempat ke tempat lain.

Pada pielonefritis, proses inflamasi terlokalisasi dalam struktur cup-pelvis ginjal. Wanita hamil lebih sering didiagnosis dengan bentuk penyakit gestasional, meskipun pielonefritis akut juga mungkin terjadi, serta jenis kronisnya. Penyakit itu sendiri dianggap sangat berbahaya, dan dengan latar belakang kehamilan, itu menjadi lebih akut.

Penting: pielonefritis pada wanita hamil dapat menyebabkan anemia atau gestosis berat.

Jika penyakit ini diobati dengan tepat waktu dan benar, maka tidak akan ada ancaman terhadap jalannya kehamilan dan kesehatan anak. Namun, dengan tidak adanya terapi yang memadai, penyakit ini akan berkembang dan dapat menyebabkan keguguran. Jika bentuk penyakit yang sial tidak diobati, maka kehamilan secara spontan berakhir pada 16-24 minggu. Selain itu, ada kemungkinan kematian janin.

Pielonefritis kronis dan kehamilan juga berbahaya karena ada kemungkinan infeksi intrauterin pada anak, yang dapat menyebabkan kerusakan organ dalam. Akibatnya, bayi akan mengalami lesi infeksi pada paru-paru, ginjal atau konjungtivitis.

Faktor pemicu

Sebagai eksaserbasi pielonefritis kronis selama kehamilan, dan perkembangan bentuk akut penyakit ini memicu faktor-faktor berikut:

  1. Meningkatnya uterus memberi tekanan pada organ dan jaringan yang berdekatan. Karena tekanan ureter, aliran urin dari ginjal terganggu. Akibatnya, infeksi berkembang di organ dan proses inflamasi dimulai.
  2. Perubahan hormon juga dapat memicu perkembangan atau memperburuk masalah. Karena perubahan rasio estrogen dan progesteron, peristaltik ureter terganggu, urin bergerak lebih buruk. Karena stagnasi urin, radang jaringan ginjal terjadi.
  3. Jika sebelumnya seorang wanita mengalami radang kandung kemih atau ginjal, maka pada latar belakang kehamilan penyakitnya bisa mulai lagi atau memburuk.
  4. Juga, pielonefritis dapat terjadi karena gaya hidup yang menetap, dengan latar belakang kekebalan yang menurun dan karena hipotermia.

Penyebab perkembangan proses inflamasi di ginjal adalah berbagai bakteri: tongkat pyocyanic, proteus, streptococcus, enterococcus, E. coli, jamur Candida, enterobacteria gram negatif dan mikroorganisme lainnya. Bakteri mulai aktif berkembang biak di ginjal karena urin mandek.

Perlu diketahui bahwa infeksi dari gigi karies, serta penyakit infeksi pernapasan, dapat menjadi penyebab penyakit ini.

Gejala

Gejala penyakit tergantung pada bentuknya. Onset akut dengan gambaran klinis yang jelas adalah karakteristik dari variasi penyakit akut. Dengan perawatan yang tepat, pemulihan terjadi dalam 10-21 hari.

Gejala pielonefritis akut:

  • Urin yang keruh dengan warna cokelat kemerahan.
  • Nyeri di daerah pinggang.
  • Suhunya naik.
  • Menurunkan nafsu makan.
  • Kehilangan kekuatan, kelemahan umum.
  • Urin memiliki bau tajam yang tidak sedap.
  • Mungkin muntah dan mual.
  • Menggigil

Pielonefritis yang memburuk secara berkala sifatnya lamban dan gejala ringan. Terhadap latar belakang ini, seorang wanita hamil dapat mengembangkan hipertensi dan gagal ginjal. Biasanya penyakit ini pada wanita hamil tidak menunjukkan gejala. Terkadang suhu subfebrile panjang. Dalam kasus eksaserbasi penyakit, semua gejala karakteristik bentuk akut penyakit dapat terjadi.

Diagnostik

Untuk mendiagnosis proses inflamasi pada ginjal, pasien yang hamil harus menjalani pemeriksaan instrumen dan laboratorium:

  • Oak;
  • OAM;
  • biokimia darah;
  • analisis bakteriologis urin;
  • sampel Zimnitsky;
  • menguji pada Nechiporenko;
  • Ultrasonografi ginjal;
  • kromositoskopi.

Di hadapan peradangan pada ginjal dalam analisis biokimia leukosit darah akan meningkat. Pada USG, Anda dapat melihat peningkatan ukuran tubuh yang khas. Saat melakukan analisis bakteriologis urin, Anda dapat mengidentifikasi agen penyebab penyakit dan menentukan sensitivitasnya terhadap antibiotik.

Komplikasi

Untuk memahami bahaya pielonefritis selama kehamilan, Anda perlu tahu apa saja komplikasi dan konsekuensi penyakit ini. Bahaya utama pielonefritis yang tidak diobati terletak pada kerusakan jaringan organ, yang selanjutnya mengarah pada gagal ginjal. Hipertensi renovaskular, yang merupakan hasil dari kerusakan pembuluh darah ginjal, juga sangat berbahaya bagi wanita hamil.

Tergantung pada risiko pada wanita hamil dan janin, beberapa derajat penyakit ini dibedakan:

  1. Tingkat risiko pertama adalah pielonefritis akut tanpa komplikasi. Jika kita mulai mengobati penyakit ini tepat waktu, maka tidak akan ada komplikasi baik untuk ibu atau janin.
  2. Tingkat risiko kedua ditugaskan untuk pielonefritis kronis pada tahap akut. Hampir sepertiga dari wanita hamil, patologi ini menyebabkan komplikasi yang dapat menyebabkan keguguran.
  3. Tingkat risiko ketiga diberikan jika proses inflamasi pada ginjal mengarah pada munculnya hipertensi dan gagal ginjal. Dalam keadaan ini, kehamilan tidak mungkin berjalan secara normal, dan karenanya sangat tidak diinginkan.

Pielonefritis mengancam wanita yang paling hamil dengan gangguan mendadak pada proses menggendong anak. Pada tahap akhir kehamilan, patologi ini dapat menjadi penyebab pecahnya cairan ketuban dan kelahiran prematur. Mungkin juga ada banyak kehilangan darah selama persalinan, solusio plasenta dan kelemahan persalinan.

Penting: sekitar 50% wanita hamil dengan pielonefritis mengalami preeklamsia berat, yang menyebabkan peningkatan tekanan darah, pembengkakan, dan kejang kejang.

Pada wanita hamil dengan satu ginjal, gangguan fungsi ginjal dalam satu organ tunggal karena proses inflamasi adalah dasar untuk aborsi.

Bahaya untuk anak

Pielonefritis pada wanita hamil berbahaya bagi bayi:

  • Jika infeksi intrauterin pada anak terjadi, maka patologi ginjal atau jantung dapat berkembang.
  • Dalam kasus peradangan ginjal ibu, bayi mungkin memiliki kekebalan yang lemah dan akan terus-menerus sakit setelah lahir.
  • Pada 50% kasus, penyakit pada ibu menyebabkan hipoksia janin. Ini dapat menyebabkan persalinan prematur.
  • Ibu yang menderita pielonefritis selama kehamilan mungkin memiliki bayi yang mengalami ikterus yang berkepanjangan, hipotermia, dan gangguan sistem saraf.

Perawatan

Selama perawatan, wanita hamil harus memperhatikan istirahat di tempat tidur. Dalam pengobatan bentuk akut dan kronis, seorang wanita harus ditempatkan di rumah sakit. Bangun dari tempat tidur diperbolehkan ketika gejala patologis hampir sepenuhnya hilang. Untuk meningkatkan aliran urin, seorang wanita harus berbaring lebih di sisi di mana ginjal yang sehat berada (dengan lesi unilateral). Dalam kasus patologi bilateral ginjal, seorang wanita hamil harus dari waktu ke waktu masuk ke posisi lutut-siku untuk meningkatkan aliran urin.

Untuk mengurangi bengkak dan meningkatkan aktivitas usus, seorang wanita diberikan diet khusus. Dalam beberapa kasus, untuk meningkatkan pengeluaran urin, kateterisasi ureter dilakukan.

Terlepas dari durasi kehamilan, obat-obatan diresepkan. Karena pielonefritis disebabkan oleh infeksi, antibiotik adalah obat utama yang digunakan untuk mengobatinya. Dalam hal ini, dokter mencoba menemukan obat-obatan yang efektif yang tidak akan mempengaruhi janin.

Paling sering, salah satu dari antibiotik berikut ini diresepkan untuk mengobati peradangan ginjal pada wanita dalam posisi:

  • Obat penicillin - Ampisilin atau Oxacillin.
  • Macrolides, misalnya, Erythromycin.
  • Obat antibakteri sefalosporin - Supraks atau Zeporin.
  • Obat-obatan dari kelompok aminoglikosida - Netilmetsin dan lainnya.

Durasi mengambil obat antibakteri adalah 10 hingga 14 hari. Untuk pengobatan wanita hamil jangan menggunakan antibiotik dari kelompok streptomisin dan tetrasiklin. Antispasmodik (No-shpa, Baralgin), obat antimikroba (5-NOK), sedatif, vitamin dan desensitizer (Diazolin, Tavegil) perlu diresepkan.

Kehamilan dan pielonefritis kronis

Pielonefritis - radang struktur ginjal (panggul, cangkir, bagian dari alat tubular) - akut dan kronis. Bentuk akut paling sering terjadi pada anak perempuan, sebagai komplikasi infeksi pada masa kanak-kanak, sakit tenggorokan. Sehubungan dengan gejala yang tidak jelas atau tersembunyi, gejala ini dapat terlewatkan dan secara tidak terlihat menjadi kronis.

Statistik menunjukkan bahwa peradangan ginjal terdeteksi pada setiap wanita hamil kesepuluh (menurut penulis lain - 5%). Untuk menerapkan perawatan yang paling optimal tanpa mempengaruhi janin adalah tugas serius yang membutuhkan keputusan bersama dokter kandungan-dokter kandungan, dokter umum, dan ahli urologi.

Apa jenis pielonefritis kronis yang mungkin terjadi selama kehamilan?

Pemilihan dua jenis pielonefritis kronis adalah penting:

  • kronis primer - penyakit akut adalah laten, sangat cepat, hampir segera mengungkapkan tanda-tanda peradangan kronis;
  • sekunder - wanita itu memiliki patologi ginjal sebelumnya (urolitiasis, kelainan bawaan, sistitis dan uretritis) jauh sebelum kehamilan, sangat penting melekat pada adanya adnexitis kronis, enterokolitis.

Pada proses primer, gejala muncul segera setelah infeksi jaringan ginjal, dan peradangan sekunder berlangsung selama bertahun-tahun, dapat mengalir sedikit tanpa terasa. Infeksi masuk dan mengisi kembali dari organ tetangga.

Jika pielonefritis kronis diprovokasi dan diidentifikasi dengan latar belakang tahap awal kehamilan, maka hal itu disebut gestasional. Diyakini bahwa ini berhubungan dengan kelebihan ginjal. Hal ini ditandai dengan perkembangan penyakit yang cepat dengan perkembangan gagal ginjal kronis.

Untuk pilihan perawatan masih penting untuk menetapkan adanya sumbatan pada saluran kemih (hambatan aliran keluar urin).

  • Dengan proses non-obstruktif, penyakit ini jauh lebih mudah, karena aliran urin menyapu dan menghilangkan beberapa bakteri. Ini berfungsi sebagai salah satu mekanisme pertahanan.
  • Pielonefritis kronis obstruktif menyebabkan stagnasi urin, peningkatan reproduksi mikroorganisme, dan injeksi ke daerah yang lebih tinggi menggunakan refluks atau membalikkan mekanisme arus. Formulir ini tidak dapat disembuhkan tanpa normalisasi arus keluar.

Peradangan hanya dapat terjadi pada satu ginjal atau mengenai keduanya secara bersamaan (pielonefritis satu sisi dan dua sisi).

Penyebab pielonefritis selama kehamilan

Telah ditetapkan bahwa pielonefritis kronis lebih sering terdeteksi pada wanita yang sebelumnya tidak dilahirkan selama kehamilan pertama mereka. Ini terkait dengan tonus otot yang cukup tinggi pada dinding perut anterior. Mereka memindahkan tekanan rahim yang tumbuh dari perut ke ureter dan kandung kemih. Kompresi terjadi lebih kuat daripada selama kehamilan berikutnya. Ini berkontribusi pada pengembangan mekanisme stagnasi urin dan meningkatkan risiko infeksi.

  • perubahan hormon - peningkatan kadar progesteron hingga periode 3 bulan melemaskan otot-otot kandung kemih dan ureter, yang menyebabkan kelengkungan, pembengkokan, dan kemudian stagnasi urin di panggul ginjal dan gangguan sirkulasi darah di jaringan;
  • plasenta secara aktif menghasilkan estrogen, mereka berkontribusi pada reproduksi flora patogen;
  • urat yang melebar pada ovarium juga berkontribusi pada kompresi ureter yang berdekatan, kondisi infeksi yang paling "nyaman" secara anatomis terjadi pada ginjal kanan, oleh karena itu pielonefritis kronis lebih sering dicatat di sebelah kanan;
  • rahim yang membesar dalam kasus kehamilan ganda, panggul yang menyempit atau janin besar menyebabkan kompresi ureter yang paling jelas, wanita dengan fitur ini memiliki kemungkinan infeksi lebih besar;
  • aktivitas fisik berkurang - seorang wanita, dalam persiapan untuk menjadi seorang ibu, pada tahap awal kehamilan sering menderita toksemia, maka menjadi sulit untuk memakai perut yang membesar, berat badannya sendiri tumbuh, varises di kakinya muncul, oleh karena itu cara hidupnya yang biasa memberi jalan kepada kelemahan, peningkatan kelelahan, menarik lebih banyak untuk berbaring.

Bersama-sama, ia menciptakan dan memelihara lingkaran setan, berkontribusi pada penetrasi infeksi dan kronisitas peradangan pada ginjal.

Patogen apa yang perlu ditakuti?

Infeksi terjadi oleh mikroorganisme yang berasal dari lingkungan luar (eksogen) dan bakteri mereka sendiri dari fokus kronis dengan tonsilitis, sinusitis, kolesistitis, kolitis, dan karies.

  • hematogen - mikroorganisme dibawa ke dalam aliran darah, aktivasi fokus jauh yang tidak terobati lama (misalnya, untuk sinus, otitis kronis);
  • lymphogenous - infeksi yang bertahan di kelenjar getah bening memasuki ginjal melalui pembuluh limfatik, itu terletak di jaringan yang berdekatan dengan saluran kemih (usus, alat kelamin).

Selama kehamilan, infeksi melalui saluran kemih bagian bawah (uretra, kandung kemih) terjadi lebih jarang.

Dalam urin ibu hamil temukan:

  • E. coli;
  • staphylococcus;
  • enterococci;
  • nanah biru;
  • protei;
  • Klebsiella.

Lebih jarang agen penyebab pielonefritis adalah:

  • jamur seperti ragi;
  • klamidia;
  • mikoplasma;
  • ureoplasma.

Adalah penting bahwa tidak satu patogen biasanya terdeteksi, tetapi beberapa sekaligus.

Gejala pielonefritis pada wanita hamil

Tanda-tanda pielonefritis kronis tipe non-obstruktif sulit diidentifikasi. Mereka lebih sering tertutupi oleh keluhan umum wanita hamil tentang:

  • peningkatan kelelahan;
  • kelemahan;
  • perasaan berat di punggung bawah;
  • pembengkakan wajah di pagi hari.

Nyeri hebat dan suhu tinggi tidak terjadi. Mungkin identifikasi tanda-tanda patologi ginjal dengan USG.

Kehadiran obstruksi secara signifikan memperburuk klinik peradangan kronis. Catatan wanita:

  • rasa sakit dari sifat yang agak intens di satu sisi atau keduanya di belakang dan belakang, iradiasi ke pangkal paha adalah mungkin;
  • kenaikan suhu hingga 38 derajat ke atas;
  • sering buang air kecil dengan memotong, membakar.

Kondisi ini dipicu oleh segala opsi untuk mengurangi pertahanan kekebalan:

  • menderita flu atau ARVI;
  • stres dan kecemasan;
  • kekurangan gizi.

Manifestasi nyeri tergantung pada durasi kehamilan:

  • pada trimester pertama - rasa sakitnya sangat hebat, mengingatkan pada serangan kolik ginjal yang berkepanjangan;
  • setelah 20 minggu mereka menjadi moderat dan secara bertahap menghilang.

Jika pielonefritis kronis memiliki sejarah panjang, maka wanita hamil dapat mendeteksi tekanan darah tinggi. Pada saat yang sama, tekanan diastolik secara signifikan melebihi tingkat normal. Hipertensi yang berasal dari ginjal ditandai dengan perjalanan yang berat, reaksi yang buruk terhadap obat-obatan. Seorang wanita memiliki klinik krisis hipertensi:

  • sakit kepala;
  • mual dan muntah;
  • pusing;
  • detak jantung;
  • rasa sakit di hati.

Seberapa berbahaya pielonefritis bagi wanita hamil?

Pada trimester pertama, dengan eksaserbasi pielonefritis kronis, keracunan yang cukup kuat terjadi. Ini, bersama dengan rasa sakit yang hebat, dapat menyebabkan keguguran, karena nada uterus meningkat secara dramatis.

Situasi ini diperumit dengan pembatasan penggunaan narkoba. Sulit untuk menemukan agen antibakteri yang efektif dan aman. Efek pada uterus hamil dari sebagian besar antibiotik menyebabkan kelainan janin yang tidak dapat disembuhkan, meningkatkan nada.

Komplikasi pielonefritis kronis dianggap sebagai efek samping berikut:

  • preeklampsia;
  • keguguran spontan pada tahap awal (hingga 22 minggu) atau kelahiran prematur;
  • insufisiensi plasenta, hipoksia, detasemen, dan kematian janin - retensi urin dan pelebaran akut calypus pan-ginjal menyebabkan kejang pada jaringan kapiler, penyempitan arteri, dan nutrisi pada plasenta memburuk;
  • perkembangan anemia adalah karakteristik trimester kedua;
  • aliran air yang tinggi;
  • hipertensi ginjal;
  • percepatan pembentukan gagal ginjal dengan latar belakang ginjal yang kusut;
  • syok toksik infeksius dengan reproduksi bakteri masif.

Gangguan apa yang bisa terjadi pada janin?

Pielonefritis ibu kronis tidak kurang berbahaya bagi anak.

Konsekuensi paling serius adalah:

  • pembentukan malformasi kongenital dan kelainan perkembangan yang menyebabkan defisiensi oksigen (hipoksia) dan anemia ibu;
  • risiko infeksi intrauterin meningkat ketika bakteri memasuki darah;
  • kematian pada berbagai tahap dan periode kehamilan.

Yang kurang parah, tetapi sangat signifikan, adalah kekebalan bayi berkurang tajam. Ini mencegahnya setelah lahir untuk beradaptasi dengan kehidupan mandiri, terus-menerus mengancam dengan infeksi yang akan datang, menghambat pertumbuhan dan perkembangan.

Metode untuk diagnosis pielonefritis selama kehamilan

Setelah klarifikasi keluhan, dokter melakukan pemeriksaan wajib wanita hamil. Pada tahap awal wanita kurus bisa meraba tepi ginjal. Nyeri pada palpasi dan gejala Pasternack yang positif (mengetuk punggung bagian bawah) dapat menyebabkan dugaan pielonefritis.

Selama kehamilan, semua wanita harus secara teratur melakukan tes darah dan urin. Tanda-tanda pielonefritis kronis meliputi:

  • ESR yang dipercepat dalam darah dan leukositosis;
  • dalam urin - sejumlah besar leukosit, pembentukan sel aktif, protein, peningkatan kadar bakteri.

Ketika mengidentifikasi bakteriuria dikirim untuk analisis bakteriologis urin dengan klarifikasi sensitivitas terhadap agen antimikroba. Ini membantu untuk memilih perawatan.

Pemeriksaan rontgen dengan kontras atau dengan latar belakang gelembung udara pada wanita hamil tidak digunakan karena peningkatan iradiasi zona uterus. Tetapi setelah melahirkan, seorang wanita perlu menyelesaikan pemeriksaan untuk memiliki gambaran lengkap tentang penyebab kerusakan ginjal kronis.

Bagaimana pielonefritis kronis dapat diobati selama kehamilan?

Kesulitan perawatan selama kehamilan disebabkan oleh meningkatnya toksisitas obat untuk anak yang belum lahir. Oleh karena itu, persyaratan untuk metode non-obat untuk mempengaruhi peradangan meningkat secara maksimal.

Untuk periode eksaserbasi, seorang wanita dirawat di rumah sakit di departemen patologi kehamilan di pusat perinatal. Dia ditugaskan untuk:

  • tirah baring untuk hemat ginjal dengan gejala keracunan;
  • tidur direkomendasikan pada sisi yang sehat;
  • senam terapeutik dalam periode penurunan proses utama dan dengan kondisi kesehatan yang memuaskan;
  • diet dengan tambahan sayuran dan buah-buahan segar, produk susu;
  • minuman buah berry, kompot buah kering, jus cranberry segar, cranberry, kismis, buckthorn laut, gooseberry, air mineral untuk minum.

Dalam hal kursus ringan, langkah-langkah di atas sudah cukup. Tetapi dalam kasus sindrom nyeri parah, suhu tinggi dan tanda-tanda keracunan lainnya, obat dengan aksi antibakteri diresepkan. Keuntungannya adalah antibiotik spektrum luas yang dapat menghancurkan berbagai jenis mikroorganisme. Kursus pengobatan tergantung pada keefektifannya. Untuk wanita hamil, coba batasi penggunaan antibiotik selama tujuh hari.

Untuk menghilangkan rasa sakit digunakan antispasmodik.

Pada saat yang sama ditunjuk vitamin. Sediaan probiotik yang mengembalikan flora usus normal (Bifidumbacterin, Acipol) dianggap berguna.

Untuk meningkatkan aksi pencucian, diresepkan diuretik tanaman (Canephron, Brusniver). Rekomendasikan beberapa teh herbal dari ujung tabib tradisional. Tanaman seharusnya tidak meningkatkan nada uterus. Mereka paling baik digunakan dalam remisi, untuk pencegahan eksaserbasi.

Komposisi teh ginjal dapat dimasukkan setelah izin dokter:

  • rawa calamus;
  • bearberry;
  • biji rami;
  • kuncup birch;
  • akar licorice.

Ketika cairan intoksikasi parah disuntikkan secara intravena.

Jika perjalanan pielonefritis kronis dipersulit oleh proses supresif dalam ginjal, hipertensi dengan gagal jantung, maka Anda harus berpikir untuk menyelamatkan nyawa ibu. Pada setiap tahap kehamilan, operasi dilakukan untuk mengangkat ginjal dengan anestesi umum.

Bagaimana cara menghindari eksaserbasi pielonefritis?

Pencegahan pielonefritis harus ditangani sebelum dan selama kehamilan. Mengetahui tentang penyakitnya, seorang wanita harus melewati pemeriksaan lengkap sebelum hamil dan, jika perlu, menerima terapi antibiotik yang cukup.

Semua wanita hamil dapat merekomendasikan:

  • untuk mempertahankan mode motor sebanyak mungkin (olahraga pagi, berjalan di jalan, berenang);
  • makanan harus lengkap, harus mengandung buah-buahan, sayuran, protein, daging dan ikan;
  • mode minum dalam jumlah dua liter per hari akan membantu menyiram sistem kemih;
  • berpakaian hangat dalam cuaca lembap;
  • tidak menunda pengosongan kandung kemih, secara teratur pergi ke toilet setiap 3-4 jam;
  • jangan mengobati sendiri, segera hubungi dokter kandungan-ginekologi Anda, ikuti tes dan katakan dengan jujur ‚Äč‚Äčtentang pelanggaran yang mengganggu.

Kepercayaan beberapa calon ibu dalam kesehatan mereka hanya dapat disambut jika dikonfirmasi oleh analisis. Pengamatan di klinik antenatal dan rawat inap berkala membantu menghindari situasi sulit saat melahirkan, untuk melindungi anak.